Selasa, 01 April 2014

Om-Om Tetangga Yang Nakal

Om dan tanteku tinggal di satu komplex perumahan, mereka cukup aktif bersosialisasi dengan tetangga disekitar rumahnya, malah mereka membentuk satu klub untuk share sesuatu tentang yang sedang trend secara bergiliran dirumah anggota2 komunitas tersebut. Aku si gak tinggal bareng mereka karena rumah mereka gak besar sehingga mereka butuh kamar tidur untuk mereka dan anak2 mereka yang 2 orang, satunya sebaya denganku, sekolah di level smu dan satunya lagi masi smp. aku kos saja diluar komplex tapi gak brapa jauh. Satu hari mereka kebagian jatah untuk menyelenggarakan pertemuan komunitas. Pembicaranya adalah salah seorang anggota komunitas tapi bukan omku. Aku diminta membantu untuk acara tersebut bersama anak sulung mereka yang juga prempuan. Aku diminta mengkoordinir penggandaan makalah, sehingga harus berkoordinir dengan pembicaranya.


Pertama kali aku jumpa dengan sang pembicara, waduh gantengnya tu om, gak usah sebut nama deh ya. Si om nanya, "Kamu apanya pak ... (dia menyebut nama omku), bukan anaknya kan". "Bukan om, aku Inez, ponakannya". "Kirain anak dari istrinya yang laen", guyonnya degan tertawa berderai. Rumah si om besar, lebi besar dari rumah omku, walaupun bukan yang paling besar di komplex itu. "Kok sepi rumahnya om, tantenya mana?" "Dah aku pulangin". "Pulangin?" tanyaku gak mengerti. "Iya dipulangin ke rumah ortunya". aku menunjukkan wajah gak ngerti. "Dar cere", jelasnya lagi. "Ooooo...", cetusku. "O tu sekatang kotak2 lo gak bulet lagi". Aku tetep ja menunjukkan wajah gak ngerti mendengar ucapannya yang terakhir. "Iya kamu kan tadi bilang ooooo, makanya kubilang o sekarang dah gak bulet tapi kotak2". Humoris sekali ni om, pasti seru ntar presentasinya, aku geli ja mendengarnya. "Jadi om ndirian dirumah ini". "Gak lah, sekarang kan lagi berdua ma bidadari cantik". Aku tersipu mendengar gombalannya. "Bidadari? Inez bukan bidadari kok om, kalo bidadari kan ada sayapnya". "Tu bidadari kuno, bidadari yang sekarang gak pake sayap, tapi pake tank top dan celpen", memang aku dateng kerumahnya santai aja, pake tanktop dan celpen ketat. "Gak da pembantu ya om". "aku kan ndirian, buat apa pembantu, datengnya tiga hari sekali buat bebersih dan setrika pakean aja. cuci pakean kan pake mesin cuci, makanan aq katering aja dua ari sekali. kalo gak abis makanan kukasi ma pembantu". "Kirain pembantunya nemenin kalo malem", godaku. "Gak selera ma pembantu tu, kalo ditemeni bidadari non sayap si mau banget". Kena batunya deh aku, maksud menggoda di kik balik, aku jadi terdiem sejenak. "Mo ngapain Inez nemenin om malem2, mangnya mo maen catur, Inez gak bisa tu maen catur". "Ya gak lah, maen catur mah kuno banget, maen yang laen aja mendingan". "Maen apa yang lebi modern dari catur om". "maen yang nikmat, dah pernah kan". Wah mulai menjurus ni, aku diem aja. "Om, makalahnya dah jadi blon, Inez kudu buat fotocopynya". "Dah, ntar aku fotocopy ndiri deh, mending sekarang maen yang nikmat yuk". Waduh, makin vulgar tu omongannya. "Ya udah, kalo gitu Inez pulang ya om", kataku menghindar. "Kok pulang, tersinggung ya". "Gak kok, gak enak aja ma om nya Inez, masak ngambil makalah aja lama banget". "Ya udah, laen kali mau ya, aku suka banget liat kamu Nez, cantik, sexy pula". "masak si om, rasanya Inez biasa2 aja deh, om lebay ih, Inez pamit ya om". "Iya cantik, ttdj ya". "Paan lagi tu om, diva penyanyi ya". "Ya gak lah, tu diva dah tua, dah alot, tiati dijalan". " gitu", jawabku, "o nya dah kotak2 kok sekarang", cepet kutambahi seblon dibencandain lagi ma dia". Dia tertawa aja mengantarkan aku kepintu pager rumahnya. aku laporan ke omku kalo makalah akan digandakan sendiri.


Pada harinya, aku dateng lagi bantu2 kerumah om ku, si om pembicara dah ada disana, lagi nyiapin audiovisualnya. omku minjem infocus dari kantornya sehingga bisa dipake buat presentasi. gak pake layar karena dipantulkan saja ke tembok, seblonnya semua yang tergantung ditembok itu diturunkan. Aku tersepona liat si om, pake kaos merah dan celana jins, gantang banget deh, padahal lebi tua dari omku kayanya, pertengahan empat puluhan kayanya si. cuma badannya tegap, dada bidang, asik tu nyender disitu trus dipeluk si om, aku jadi ngelamun. Padahal cowokku sering meluk2 aku dan maen2 nikmat ma aku, aku jadi pengen maen nikmat ma si om juga jadinya, gara2 dia nawar2in waktu aku kerumahnya. Kata temenku yang pernah maen ma om2 beda rasanya katimbang maen ma cowok ndiri, ma om2 lebi romantis katanya, jadi kerasa lebi nikmat, jadi pengen nyoba jadinya. "Ini Inez, ponakanku", kata omku ngenalin aku ke si om. aku mengulurkan tangan dan dijabatnya, sembari telunjukknya idtekuk dan ngitik2 telapak tanganku. "Dah ketemu kan waktu mo ambil makalah", katanya sambil senyum memandangi wajahku. "Ponakanmu cantik banget deh". aku senyum2 tersipu aja jadinya dipuji depan om ku. aku menarik tangaku katimbang dikitik2 terus, dia melepaskannya. "apa yang bisa Inez bantu om", kataku menawarkan bantuan. "Ni makalahnya, ntar tolong dibagiin kalo dah mo mulai. Para tetangga dah mulai berdata ngan karena memang dah waktunya dimulai acaranya. aku menaruh makalah di bangku2 yang disah disusun sehingga tinggal dibaca ma yang duduk di bangku itu. aku kedapur bantuin tante menyiapkan hidangan ala kadarnya sehabis presentasinya selesai. Semua hidangan disusun dimeja makan, termasuk minumannya.


Seru banget deh presentasinya, palagi si om ngebanyol terus sambil presentasi, kadang banyolannya ngerembet ke yang vulgar2 sehingga para bapak2 (terutama) ger2an, sedang yang ibu2 senyum2 aja. Kira2 sejamlah presentasi termasuk tanya jawabnya, setelah itu mereka menyantap hidangan yang sduah tersedia sambil ngobrol2 santai, si om jadi pusat perhatianlah, pada ngobrolin yang tadi dibicarakan sembari ger geran  karena masi aja dibanyolin. yang ibu2 si ngobrol ma tanteku aja. akhirnya satu2 persatu pamit pulang. aku bantu ngebersin bangku2, ngegantung yang tadinya tergantung di tembok dan beresin sisa hidangan dan minumannya. Karena si tante pake piring dan gelas kertas, semua dimasukkan aja ke kantong sampah besar untuk dibuang besok, makanan yang tersisa dimasukkan dilemari es. Selesailah kerjaanku.


Ketika mo pulang, aku keluar rumah yang terakhir bersama si om. "Kamu tinggal dimana Nez, kok gak tinggal bareng om kamu". "Gak om, rumahnya gak cukup kalo ditambahi Inez". "Rumahku kosong, tinggal dirumahku aja", godanya. "Mau si om, tapi apa kata om Inez nantinya". "Kosmu jauh ya Nez, aku anter ya". Katimbang naik ojek ya ku iyakan tawarannya. Kami jalan kerumahnya, aku nunggu diluar aja menunggu si om ngeluarin motor. "Naek motor aja ya Nez, gak jauh kan". Aku ngangguk, akhirnya naek ojek gratisan juga. Aku duduk digoncengannya. "pegangan Nez", katanya sambil meraih tanganku dan dipelukkan di pinggangnya. aku mo lepasin tanganku tapi dia pegangin terus. "Om genit ih", kataku. "Tapi kamu suka kan", kok tau ya dia kalo aku tersepona ngeliat dia. "kliatan dari sorot matamu tadi waktu dirumah om mu" Wah ahli mebacra wajah rupanya dia. Ya dah aku tetep memeluk pinganggnya, dan dia menjalankan motornya. "kerasa ada yang empuk2 dipunggungku Nez". Dia vulgar banget deh ngomongnya. Aku diem aja, karena gak jauh kos2anku, bentar aja dah sampe.


"dah sampe...sepi banget ya Nez...", katanya begitu sampe di kos berlantai 4 itu, kamarku dilantai 2, tangganya ada dipojokan yang gelap terkadang membuat aku takut. "Iya om, sepi, mana gelap tangga naiknya." "Kuanter ya, kalo ada yang nongol pasti takut liat aku". "Mangnya om kepala gengnya ya", jawabku sambil jalan bareng dia, naik tangga dan sampe depan kamarku. "Makasi dah dianter sampe ditempat ya om". "Buka dulu pintunya, aku pengen liat kamarmu, rapi gak". "Berantakan om". "Masak si, tadi kamu ngebersin rumah ommu rapi tu, masak kamar ndiri brantakan".
aku membuka pintu kamarku, menyalakan lampunya, dia ngelongok kedalem, "Rapi gitu kok". "OM mo duduk dulu? kataku, basa basi sbenernya, gak taunya malah diiyakan." "Ditawarin ya maulah, masak nolak tawaran bidadari". Masi aja dia ngegombalin aku. Kamarku kecil, isinya cuma tempat tidur, meja kerja dan kursi, ada kredensa buat aku naruh tv dan dispenser portable dan lemari pakean. ada kamar mandi juga si didalem, cuma shower, wastafel dan wc, semuanya serba minimalis. Walaupun kosku dibayarin omku, gak enak kalo ambil kamar yang lebi besar biar omku masi mampu bayarinnya juga. Kudu tau dirilah dah dibiayain ya kudu hemat keluarin uang omku.


Dia masuk dan menutup pintu kamarku, mendadak dia memeluk aku, dan bibirnya langsung menncium bibirku. Aku kaget dan berontak tapi dekapannya sangat ketat sehingga akhirnya aku membiarkan dia menciumku. gesekan kumisnya dibibirku menambah rasa gimana gitu, aku menikmati dicium olehnya. tubuhku yang mungil seakan ilang dalam dekapannya. Aku terpejam menikmati kuluman bibirnya, tangannya mulai menyusup kebalik kaosku dan meraba perutku, membuat aku menggelinjang. Ciumannya epas dari bibirku, tapi menjelajah ke pipi, dagu dan leher dibarengi dengan remasan pelan di toketku yang tertutup bra. "Ooommm...", lenguhku ketika remasan di toketku makin kuat. Tangannya begitu cekatan meremas toket mungilku dan jilatannya dileher membuat aku terlena, palagi ketika terasa cup braku diangkat keatas dan jarinya mulai memilin pentilku. "Ooom..., ntar ketauan yang laen om", kataku sambil megang tangannya yang lagi mlintir2 pentilku. Dia mengeluarkan tangannya dari balik kaosku dan merapikan kaosku yang tersingkap. "Dirumahku aja yuk". "Takut ketauan om Inez". "Ya dah, malming ke hotel yuk". aku diem aja, napsu banget si dia ma aku. "Ya dah aku pulang dulu ya", katanya sambil mengecup bibirku pelan. "Makasi ya om". Kututup pintu kamar dan kukunci. Aku merasa aneh aja, kayanya nyaman juga dipeluk, dicium dan diraba2 ma si om. Bener juga kata temenku kalo ma om2 lebi asik, baru dicium ja dah asik, palagi kalo.....


Sabtu siang ada sms dari nomer yg gak kukenal, tapi tau namaku, "Nez, jadi gak jalan ma aku". Ku menduga ni dari si om, darimana dia dapet no hpku, padahal waktu presentasi aku gak ngasi no hpku ke dia. "Ni om ya, kok bisa tau no hp inez, dari om inez ya". "Kudu usahalah kalo mo dapetin bidadari, jadikan jalan ma aku?" "Mangnya om mo ngajak Inez kemana"."Nerusin yang tempo ari tertunda dikamar kamu itu". "Ih genit". "Tapi suka kan, kita makan trus nonton, kamu suka nonton film apa". "inez jarang nonton bioskop om, liat film di tv aja". "Ya dah makan aja ya, doyan makanan apa". "Apa juga doyan kok om, kcuali batu ma kayu". "Wah sosis doyan dong ya". "jarang si makan sosis, biasanya dicampur di sop". "Ni sosis yang gak untuk dimakan". "Bisnya buat diapain". "Diemut, dikocok dan dimasukin", waduh vulgarnya. "Om napsu amat si ma Inez". "Bisnya kamu cantik gitu kaya bintang film korea, sexy lagi". "Kroya kali om, Inez kan kurus, gak da sexy2nya". "buat aku kamu tu imut, makanya ronjolan dibadan kamu proporsional banget ma badan kamu, napsuin banget". "Ih om cuma napsu ya ke Inez", "Napsu dan sayang kok". "sayang? Baru juga ketemu, gombal banget si". "iya sayang, suer, beneran, sejak ketemu pertama". Macem abg aja om, dah lupa umur ya". "Ngomong ma abg kudu kaya abg juga, biar nyambung gitu loh". Wah gak keabisan kata2 dia ngebales smsku. "Ya dah ntar jam 6an aku jemput kamu ya, nunggu dibawah ya, ntar mobilku nyampe kamu bisa langsung masuk mobil". "Jangan depan kos persis ya om, majuan dikit, biar gak diliat anak kos laen". "napa malu ya dijemput om2". "Gak enak ja, ntar di gosipin". "ya biar aja di gosipin, itu kan karena yang laen pasti gak da yang se sexy dan secantik kamu, yang suka ngegosipin yang prempuan kan". "yang lelaki juga om". "Wah mreka pada irian, gak bisa ngajak kamu jalan, padahal skarang dah jadi papua ya". "Papua?" "Iya yang lelaki kan irian ke aku, kan sekarang irian namanya dah jadi papua". Bisa aja becandanya ni om. "Ya dah, jam 6 Inez tunggu di warung deket kos ya om". "Warung kan banyak sayang, yang mana". "Dari kos maju dikitlah om, kliatanlah pasti, persisi dipinggir jalan kok". "Kalo ditengah jalan dah disruduk metro mini tu warung". Becanda tiada akhir kayanya ni.


Persis pada waktunya ada sedan mungil brenti didepan aku yang dah nunggu didepan warung yang aku sebut di smsku. Segera aku menyelinap kedalam mobilnya dan langsung mobilnya meluncur lagi. "gak da yang liat kan sayang, sexy sekali kamu sore ini". Aku kembali pake tank top dan celpen jins ketat lagi, aku sengaja pake ini kerna tempo ari kan si om napsu banget waktu nganter aku pulang. "Gak apa kan Inez pakean kaya gini". "Ya gak apa lah sayang, paling cowok2 pada mlototin kamu". "Napa mlotot om". "Ya mlotot saking napsunya". "kok om gak mlotot". "Tap dah napsu", tangannya langsung mengelus pahaku. Kubiarkan aja dia ngelus2 pahaku. "persnelingnya disini om", kataku sambil menunjuk kearah persneling. "Masi ada persneling lain", jawabnya sambil menunjuk ke slangkangannya. "itu kudu kamu yang ngopernya". Dia gak nyembunyiin napsunya ke aku lagi, to the point banget omongannya. "Kita makan di mal aja ya, deket mal ada hotel baru, aku dah book kamar tadi. Kamu dah da cowok kan Nez". aku ngangguk. "Dah sering maen nikmat kan". Maen paan si". "Kura2 dalem prau banget deh kamu". "Kamsudnya?" "Pura2 gak tau, dah sering emel kan ma cowok kamu". aku ngangguk aja. "Dimana?" "di kosannya, disana gak banyak yang ngekos dan pada cuek satu sama laen, jadi Inez nginep ja kalo malming di kosannya". "wah brapa ronde tu maennya". 3-4 ronde deh om". "wow, pa gak lemes tu kamunya". "gitu deh". "kok dilakuin juga". "Bis enak si". "skarang cowok kamu kemana, ni kan malming". "Dia lagi kluar kota". "o dah kerja toh, kirain sepantaran kamu". "inez gak suka lelaki abg om, kaya anak2 banget". "Sukanya kaya aku ya, yang dah bonyok". "Gak lah, om ganteng banget, lebi ganteng dari cowok inez malah". "Wah jangan2 kamu naksir aku lagi, ntar cowok kamu ditinggal deh". aku senyum ja. jalan gak macet jadi kita dah sampe ke mal yang dia maksud. "Tadi ngelewati hotelnya, liat gak". "Yang baru itu ya om, sepi banget". "Ya gak apa kan, kita kan cuma perlu sekamar berdua gak perlu laen2nya. Kupesen kamar yang gede". "Ngapain juga kamar gede2 om, kan mahal, mending uangnya buat Inez". "Buat kamu juga ada kok say".


Dari parkiran dia ngegandeng aku masuk ke mal. aku seneng ja dia gandeng2, malah aku bermanja dengan memeluk lengannya sehingga badanku nempel ke badannya. Dia pun seneng dengan manjanya aku. "Aku suka banget dimanja2in kaya gini deh say". Dia ngerubah panggilannya ke aku jadi say. "Kok say si om, mangnya om sayang ma Inez ya". Dia senyum dan ngangguk. "jadi lupa ni ma cowok Inez, pengennya om yang jadi cowok Inez, mau gak om". Kembali dijawab dengan anggukan, cuma ditambahi "Banget". "Kamu suka makanan jepang pa korea say". "Apa aja deh, yang om suka Inez juga suka". "Suka makan sushi". aku ngangguk, "kesian ya om si susi dimakan banyak orang". "Na gitu dong, becanda juga". "ketularan virus canda dari om ni". Mendadak dia mencium pipiku sampe aku kaget. "Om, depan orang banyak". "Biarin biar pada papua". Ketika melihat tanda tanya di wajahku dia nambahin "Ngirian". "Oooo", jawabku sambil tertawa. Aku diajaknya masuk ke resto sushi yang pake sistem ban berjalan, makanannya lewat didepan kita sehingga tinggal milih mana yang kita mau. Praktis banget tu resto deh, gak usah order dan langsung dianter ke meja kita tanpa pelayan, pasti pelayannya dikit tu, hemat biaya jadinya kan, untung nambah. si om ngambilin makanan yang lewat yang menurut dia enak, aku si makan ja karena ternyata memang enak. banyak juga makanan yang diambil sampe aku kenyang banget jadinya. "udah om, dah kenyang". Makan malem diakhiri dengen nenggak ocha panas sekaligus untuk menghilangkan rasa lemak yang nempel di mulut. "masi mau es krim ogura?", yanyanya. "Paan tu om". "es krim kacang merah". "Gak besar kan porsinya, boleh deh". Jadi deh ditutup dengan pencuci mulut eskrim ogura.


Selesai makan dia nanya lagi, "Kamu ada kebutuhan yang mo dibeli, disini kan ada supermarket". ya aku nurut aja mo diblanjain. Kebutuhanku ya gak banyak, cuma detergent (mo nyebut merk takut disensor, ntar dikira promosi lagi), pelembut cucian, obat nyamuk aerosol, kamper buat lemari, beberapa camilan. dah itu doang, gak bisa beli makanan jadi, sayur dan buah2an kerna gak punya lemari es. Bis belanja aku disuru nunggu bentar dan dia kembali ke parkiran untuk naruh blanjaan di mobil, biar gak usah nenteng2 katanya. "Mangnya kita mo kemana lagi si om, kok sampe ditruh di mobil dulu". "aku mo blanjain pakean buat kamu, mau ya". Wah rejeki nomplok banget ni malem, ya kudu dijawab iyalah, masak rejeki ditolak, pamali tu.


Aku digandengnya masuk depato yang besar, aku milih jins panjang dan pendek dan beberapa t shirt aja. aku nanya pendapatnya, "cocok gak om", dia bilang "banget, cuman kurang sexy". Kujawab, "Gak perlu yang nunjukin sexy kan om". "iya si, kamu kan dari sononya dah cantik dan sexy ya". Kerna gak bawa baju ganti aku beli juga daleman 2 set, yang biasa aku pake aja. Selesai blanja, dia ngajakin aku nonton, pertunjukan terakhir, aku bilang gak da yang suka filmnya. "Ya dah, ke hotel ya". aku ngangguk aja. Kita ke parkiran dan mobilnya meluncur meninggalkan mal menuju ke hotel, gak jauh jadi bentar aja dah nyampe. Aku nunggu aja ketika dia cek in, kayanya gak banyak tamu, aku cuma bawa pakean yang dibeliin tadi, buat ganti, blanjaan supermarket si ditinggal dimobil. Kamarnya ada di lantai yang cukup tinggi, jadi dari jendelanya tampak pemandangan kota diwaktu malem, gak kliatan semrawutnya, cuma kelap kelip lampu aja, bagus juga si. aku berdiri di balkonnya. Rupanya kamar yang besaran ada balkonnya, yang kecilan cuma jendela aja.


Dia ikut ke balkon dan memeluk aku dari belakang, kudukku diciumnya sehingga aku menggelinjang sesaat kerna geli. Dia membalikkan tubuhku dan mendekapku dengan erat, kemudian mencium bibirku, mulai bibir bawahku trus pindah ke bibir atas. aku jadi hanyut dibuatnya, sesaat kemudian bibirku pun bereaksi melumat bibirnya juga, kamu main silat lidah, lidahnya dijulurkan menyentuh2 lidahku, kutangkap lidahnya dan kukenyot pelan, trus gantian lidahku yang dikenyotnya, romantis banget rasanya ciuman di balkon temaram gitu, mana anginnya semilir dingin lagi. "ooommm...", lenguhku, dia menjawab dengan bernapsu memagut bibirku kembali. "om, inez pengen mandi lagi deh, biar wangi", kataku disela lumatannya di bibirku. Dia membalikkan tubuhku dan kembali memelukku dari belakang, "aku yang mandiin ya", bisiknya ditelingaku. aku jadi kegelian kerna hembusan napasnya ditelingaku. Dia mendorongku masuk kekamar lagi, menutup pintu balkonnya dan menarik tanktopku ke atas tanpa menunggu jawabanku. kemudian dia melepaskan jins pendek yang aku pake. tinggallah aku hanya pake daleman aja, "kamu bener2 sexy deh say". Langsung aja kaitan bra dibuka dan cdku diplorotkan ke bawah, bugillah aku didepannya. ."Say, bodi kamu memang ruar binasa deh", pujinya meliat lekukan pinggangku yang ramping dan pinggulku yang gak sebrapa besar tapi tetep ja menggairahkan. Dia mengusap2 pundak dan punggungku dari belakang. Tiba2 dia mengangkat tubuhku dan menggendongnya masuk ke kamar mandi, tubuhku yang imut kaya tenggelem didalem gendongannya yang mantep. Aku melingkarkan lenganku ke lehernya dengan menatap mesra wajahnya, aku seneng banget dia memperlakukan aku kaya gitu, beda banget dengan perlakuan cowokku yang cuma fokus ke maennya aja. jadi ini toh yang temenku bilang lebi asik ma om2. aku setuju banget dengan pendapatnya sekarang.


Kamar mandinya minimalis, cuma ada wastafel, kotak shower dari kaca dan wc, kaya kamar mandi di kosanku, cuma ini lebi mewahlah, dindingnya keramik dan asesoris kamar mandinya stainless steel semuanya, gak krom2an kaya yang ada di kamar mandi kosku. aku diturunkan didalem kotak shower, diapun melepas semua pakean yang nempel dibadannya. Wow, batangnya besar panjang dan dah ngacung dengan kerasnya dan dihiasi jembut lebat dipangkalnya. Batang cowokku rasanya dah gede, ini lebi gede lagi, kaya apa ya rasanya kalo masuk. aku jadi menggelinjang sendiri. "Napa say". "Gak papa, kebayang batang om gede gitu kalo dimasukin semua mentok kali ya". "Haha, dah kepengen dimasukin toh". Shower dinyalakan dan kembali dia memelukku dan mencium leherku. "oooomm..." selalu kata2 itu yang keluar dari mulutku kalo aku menghayati perbuatannya. dia memelukku dari belakang sambil mengusapi perut dan sesekali keselangkanganku. Aku menghadap tembok kamar mandi dan hanya bisa mendesah membiarkan tangan si om ramah ditubuhku. (dah tau kan artinya ramah, rajin menjamah) "aku sayang kamu Nes", desahnya sambil mencium tengkukku sambil menggesekan batangnya ke pantatku. dia menuangkan sabun cair di telapak tangannya dan membalurkannya ke tubuhku, mulai dari kedua toketku yang diusapnya pelan sampe tertutup busa. Mataku terpejam menikmati sensai yang dia berikan. Dia gak buru2 menunaikan tugasnya, dia menyabuniku dengan pelan sambil sesekali meraba bagian2 senditif di tubuhku. Aku hanya bisa mendesah2, palagi ketika tangannya mulai mengorek2 lubang me mekku yang sudah basah sembari tangan satunye meremas toketku dan memlintir2 pentilku. Aku memejamkan mata merasakan sensasi itu. sesekali batangnya yang dah mengejang tu nyenggol pantatku, sengaja kugeserkan pantatku ke kepala batangnya yang dah membengkak itu.


"gantian inez sabunin om ya", kataku manja sambil membalikan badan dan mengambil sabun cair.
Dia hanya berdiri tegak menikmati sentuhan lembut tanganku yang menyabuni dirinya mulai dari leher, dada, perut dan kini mulai menggenggam batangnya yang mengacung perkasa dan terasa keras banget. saking besarnya jempol dan telunjukku gak ketemu ketika menggenggam batangnya. batangnya mulai kusabuni sambil perlahan kukocokin. Aku jongkok didepannya, shower terus aja menyirami kepalaku, dia mengecilkan aliran air showernya. dengan berjongkok aku menyabuni betis dan pahanya sambil sesekali meremasinya dengan gemas. setelah itu biji pelirnya kusabuni sambil kuremas pelan. kembali batangnya kukocok pelan, "Say baru dikocok ja dah enak gini, diemut dong", katanya menikmati kocokanku pada batangnya. dia membelai rambutku dan menunduk untuk mengecup keningku, "jadi makin sayang ni aku ke kamu". walapun aku merasa kaya digombali tapi seneng banget dapet ucapan kaya gitu, kayanya dia ngebutuhin aku banget deh. aku menjilati batangnya, lidahku lembut menyentuh kepala batangnya yang berbentuk jamur besar, malah lebi besar dari lingkar batangnya. kayanya yang dipunyai si om semua serba besar ya. Dia memegang kepalaku dan memilin-milin rambutku. Karena besarnya cuma kepalanya aja yang masuk ke mulutku, kuemut2 aja sebisaku sambil kukocok batangnya yang dah keras banget. "enak banget say, kamu pinter hasan ngemutnya". aku menghentikan emutannya, "hasan? siapa tu om". "Gantinya amat yang lagi cuti". masi ja dia becanda disaat seperti itu. "Udah deh say, aku gak mo keluar dimulut kamu", katanya sambil menarik aku bangun, pantatku diremas2nya. Aku disurunya nyabunin badannya sembari tangannya tetep aja ramah (rajin menjamah) toket dan belahan me mekku yang dihiasi jembut alus. Selesai mandi, dia menganduki badanku dan kembali aku dibopongnya ke kamar, aku dibaringkan di tempat tidur besar.


Dia memandangi tubuh bugilku, kakiku dikangkangkannya dan dia nelungkup diselangkanganku. Lidahnya segera beraksi menyapu belahan meme kku yang dah basah dari tadi, walaupun abis mandi masi tetep ja basah karena cairan napsu yang keluar dari me mekku. "oooommmm.. enak banget kalo dijilat disitu, ya disitu om. Itilku diemut pelan sambil mengusap bibir me mekku pelan juga, tau banget dia cara menyenangkan prempuan deh. beda banget ma cowokku yang grasa grusu kalo maen. padahal cowokku usianya juga jauh diatasku walaupun gak setua si om lah. sesekali dia menjilati pangkal pahaku yang bikin aku makin gregetan jadinya. me mekku juga gak luput dari jilatannya. Napsuku cepet banget naikknya kebawa suasana, sampe aku meremas2 toket dan memlintir pentilku ndiri. akhirnya aku gak bisa menahan klimaxku yang pertama, "aku mengatupkan pahaku sehingga kepalanya terjepit diantara kedua pahaku, dia terus ja ngejilati me mekku dengan sabar. "Suka gak dijilatin gitu". "banget om, Inez dah klimax duluan padahal baru om jilatin ya".


Dia mengalihkan sasarannya ke toketku. lidahnya menjilati seputar pentilku, aku jadi penasaran, "om, emut pentilnya dong". Tangannya mulai mengelus2 toketku satunya. Terus bergantian, kalo pentil kanan diemut maka toket kiriku dielus2nya. "Slurppp" bunyi emutan dipentilku. "Ni pentil bikin aku gemes aja", katanya sambil terus mengemut pentilku.


Dia malah menggesek2kan kepala batangnya di me mekku yang basah sehingga aku makin menggelinjang2 jadinya. aku meremas2 rambutnya sementara mulutnya mulai mengemut pelan pentilku. lengkap banget rangsangan yang kuterima dari dia. "Aku masukin ya say". Aku mengangguk, "pelan2 ya om, bisnya om punya gede banget". Dia mencium bibirku mesra sambil tangannya menggesekkan kepala batangnya ke itilku beberapa kali. aku mengangkangkan pahaku lebar supaya dia lebi mudah menancapkan tiang pancangnya kedalam me mekku. Pelan2 kurasakan ada sesuatu yang besar banget dan keras mendesak bibir memekku ke kiri dan kanan secara maksimal, membuat lubang me mekku nganga selebar2nya untuk mencaplok kepalanya. "aaahhh..." erangku. "napa say, sakit?" "Gak kok om, penuh ja rasanya". dia tetep pelan mendorong batangnya masuk mili demi mili kedalam me mekku, makin lama makin dalem rasanya sesuatu yang menerobos lubang me mekku. udah setengah batangnya nancep dalam me mekku. "Say meme k kamu sempit banget deh, anget lagi, kerasa banget kedutannya, nikmat banget deh maen ma kamu, padahal blon masuk smuanya". Me mekku merespons masuknya batangnya dengan menjadi basah sehingga memperlicin masuknya batangnya itu, pantes ja dia ngerasa anget. "Bisnya batang om gede banget si, sampe sesek deh me mek inez rasanya". dia menciumi leherku sampe aku menggeliat2 kegelian.


Dia mulai mengocok batangnya pelan, supaya aku terbiasa dengan ukuran extra large yang lagi mendobrak me mekku kali ya, sesaat kemudian ritme kocokan batangnya dia percepat, aku mulai melenguh saking nikmatnya, "ooommmm...." "sakit say". "gak om, nikmat...aaahhh", sambil menggigit bibir bawahku dan memejamkan mata untuk menikmati apa yang kurasakan saat ini. Si om terus memperdalam masuknya batangnya di me mekku sampe akhirnya bles, seluruh batangnya yang panjang ambles di me mekku, terasa mentok di mulut rahimku kayanya, "ooommmm...." kembali aku terpejam dan melenguh (sapi kali ya melenguh mulu). "Say me mek kamu sempit banget deh, baru sekali aku ngerasain me mek sesempit me mek kamu, mana kedutannya itu lo, nikmat banget, kudu sering2 ni maen ma kamu ya say, kamu nikmat?" tanyanya sambil dengan gencar memompa batangnya keluar masuk me mekku dengan keras dan cepet. aku cuma ngangguk aja sambil tetep memejamkan mata. toketku diremasnya pelan sambil terus menggenjot me mekku, napsuku makin anik aja dibuatnya dan akhirnya, "ooommmm... inez nyampe lagi, aaahhhhh...." lenguhku sambil memeluk tubuhnya erat. me mekku mengejang meremas2 batangnya yang masi perkasa didalamnya membuat dia juga merem melek dan melenguh, "nikmatnya say...." Dia menghentikan kocokannya, untuk memberi aku kesempatan menikmati klimaxku yang barusan, dadaku turun naik kerna napasku yang ngos2an jadinya. Dia mengelus2 dahiku yang basah karena keringat, aku membuka mataku dan tersenyum memandanginya yang barusan memberi aku kenikmatan yang sangat. "Nikmat say...?" "iya om". "Ganti posisi ya" aku ngangguk ja. Dia mencabut batangnya yang masi keras banget dari me mekku, batangnya berlumuran cairan nikmat dari me mekku.


"Kamu nungging ya say", katanya sambil membantu aku untuk mengubah posisi seperti keinginannya. "aku pengen masukin dari blakang". Dengan posisi nungging dia lebi leluasa melesakkan batangnya sedalam2nya kedalam me mekku, lebi berasa banget gesekan batangnya ke dinding me mekku menimbulkan kedutan seperti tadi, malah lebih. Dia meremas2 pantatku sambil menyodok me mekku dengan lebi gencar lagi. Buat dia kedutan me mekku lebi nikmat dari yang seblonnya, "wuih say, kedutan me mek kamu ruar binasa deh, untung banget aku malem ini bisa maen ma kamu say". "Plak...plak" terdengar bunyi saat perutnya membentur pantaku karena gencarnya dia nyodok2 mem ekku trus2an. nancepnya terasa lebi dalem deh dalam posisi ini. Dia membungkuk dan meremas kedua toketku yang terguncang2 karena sodokannya dari belakang, aku makin menggila jadinya, sampe akhirnya, "ooommm... aaahhhh..." kembali aku mencapai klimaxku saat batang besar panjang menancap dalem banget di me mekku. Batangnya masi ja perkasa menyesaki lubang me mekku, ruar biasa ni orang gak kluar2, aku dah dua kali, tiga kali klimax malah kalo diitung dengan pra masuknya batangnya, dia masi blon apa2, kalah cowokku dengan si om karena ronde pertama biasanya cowokku ngecret bareng aku klimax. "om, perkasa banget si, inez lemes ni", kataku terengah.


Aku pasrah aja waktu badanku digulingkan nyamping, dia memelukku dan bibirku dikecupnya lembut, keningku pun demikian, dapet bagian ciuman juga. "Kamu lemes tapi tetep ja cantik say", katanya. aku nyaman banget diperlakukan kaya gitu, palagi setelah itu bibirku kembali diciumnya. Aku membalas pagutan bibirnya walaupun badanku terasa lemes banget. "Terusin ya say, aku blon kluar", katanya sambil berbaring diblakangku. pada posisi berbaring miring itu dia mengangkat pahaku dan dia kembali menyodokkan batangnya dari blakang. dengan gencar dia memompa batangnya keluar masuk me mekku, aku kembali melenguh saking nikmatnya, kerasa banget gesekan batangnya di me mekku, "om, nikmat banget deh disodok2 ma om, mau deh Inez trus2an dikasi nikmat kaya gini". "Iya say, aku juga nikmat banget maen ma kamu, kamu tinggal ma aku ja deh, biar kita bisa tiap malem ngerasain nikmat kaya gini". pantatku sesekali terhimpit sodokan batangnya yang melesak kedalam. aku hanya bisa mendesah dan menggigit bibir bawahku menahan kenikmatan yang kurasakan.
Dia mengusap itilku dan tiba-tiba mencubitnya, aku terpekik dan memukul manja tangannya. akhirnya aku tak kuasa lagi menahan deraan kenikmatan lebi lama, "om, Inez dah mo nyampe lagi". Dia gak menjawab tapi menggencarkan enjotan batangnya di me mekku, sampe akhirnya, "aaahhhh.... ooommmm....", jeritku sembari merapatkan pahaku yang dikangkangkannya sehinga batangnya makin terjepit di me mekku. Dia segera menghentikan enjotannya begitu tau aku klimax.
"Om lama banget ya maennya, inez klimax dah terus2an tapi om blon ngecret2 juga". "Kamu mo istirahat dulu say". aku ngangguk, "gak apa kan om nunda ngecretnya". Dia juga ngangguk, "buat kamu apa si yang enggak. Ya dah kita bobo dulu ya, ntar kalo kebangun dah seger baru diterusin lagi ya sayang". Dia mencabut batangnya dari me mekku, gak berapa lama aku dah terlelap saking lemesnya.


Gak tau aku terlelap berapa lama, aku terbangun kerna pengen pipis. dari jendela yang kordennya gak ditutup terlihat diluar masi gelap, mungkin subuh kali sekarang. segera aku turun dari ranjang dan sempoyongan ke kamar mandi, masi kerasa lemesnya, padahal kalo dia bangun pasti nagih maen lagi kerna dia blon ngecret tadi. Aku pipis dan membersihkan selangkanganku. Karena badan rasanya lengket abis permainan dahsyat sebelum aku terlelap, aku masuk ke ruang kaca dan membilas tubuhku dengan air hangat. Seger juga rasnya kesirem air hangat. Ketika aku mematikan shower, dia masuk ke kamar mandi, kulihat batangnya dah tegak, rupanya dia pengen pipis juga. aku keluar dari shower dan mengeringkan badanku dengan anduk. Kutinggalkan kamar mandi, aku menyalakan lampu dan mengambil air mineral yang disediakan gratis dan meminumnya, abis deh sebotol untuk mengganti cairan tubuh yang seperti terperas habis ketika maen tadi. "Botolnya bocor ya say", katanya ketika aku menggak habis air sebotol. Buka aja botol satunya". "Ni buat om aja, om kan aus juga", aku menyodorkan botol satunya ke dia dan dia juga menanggaknya sampe habis.


Dia duduk diubin didepanku yang lagi duduk disofa. dia meletakkan kepalanya dipahaku yang dielus2nya dengan penuh perasaan. Dia memandangi wajahku kemudian mencium lututku dengan lembut sekali. Lidahnya mulai menelusuri dari lutut ke paha bagian dalem, membuat aku mendesah dan mencengkeram rambutnya, "ooommm...." dia terus mengecupi paha bagian dalem sambil merenggangkan pahaku lebar2. Jilatannya terus naek ke atas sampe ke belahan me mekku, dia menjulurkan lidahnya kedalam lubang memek  yang basah, dijilatinya me mekku sehingga aku makin mendesah2 jadinya, "ooommmm..." seperti biasa itu selalu keluar dari mulutku kalo aku terombang ambing napsuku yang makin memuncak. itilku yang berwarna pink kecoklatan mendapat giliran berikutnya, diemut2nya pelan2. kembali aku mengerang2. aku gak mau klimax duluan supaya gak lemes lagi, makanya kuhentikan aktivitasnya. aku berdiri, mengajak dia berdiri dan kudorong dia sampe rebah diranjang.


Batangnya yang besar mengacung tegak langsung kugenggam dan kukocok pelan. Kemudian kepalanya kujilati, turun ke leher batangnya sehingga si om menggelinjang. "Ngilu ya om". "Gak lah, nikmat banget, diemut dong say". Kukulum kepalanya, aku gak langsung memasukkan seluruhnya ke dalam mulutnya, takut tersedak karena selaen gede tu batang juga panjang, tak cukup masuk dalam mulutnya. pelan-pelan aku kocok batangnya sambil memijati biji pelernya. Kujilati sekitar lubang kencingnya dan kembali kemut kepalanya. Kepala batangnya yang memerah terasa asin pada bagian lubang kencingnya, kali itu sisa2 dia pipis yang dia gak bersiin. Dia terus ja mendesah-desah kegelian plus kenikmatan,“Say, 69 yuk". Aku menaiki badannya pada posisi terbalik, me mekku berhadapan dengan wajahnya. Langsung aja dijilatinya bibir meme kku sembari nepuk2 pantatku. Itilkupun gak luput dari emutannya. Giliran aku yang mendesah keenakan, "ooommm..." Aku menghentikan emutanku pada kepala batangnya, cairan nikmatku meleleh keluar dari me mekku dan dijilatinya sampe bersih.


Aku segera menaiki tubuhnya sambil mengarahkan lubang me mekku tepat di batangnya yang masih mengacung tegak serta menekannya perlahan membiarkan batangnya masuk pelan-pelan dan blessss! Kembali batang besar itu memenuhi lubang memekku. Setelah seluruh batangnya menancap aku mulai menggoyangkan pinggulku naik turun, maju mundur berganti2. "Say nikmat banget deh", desahnya sembari meremasi toketku yang berguncang seirama dengan gerakan pinggulku. kemudian dia memegang pinggulku dan membantu mengatur ritme untuk menggoyangkan pantatku. dia merasakan batangnya kaya diremes ma dinding me mekku. Dalam posisi itu sesekali terasa mentok kepala batangnya pada mulut rahimku, ini membuat aku mengerang2 saking nikmatnya, "ooommm....aaaahhhh..." Aku mengerang-erang dan malah membuat dia makin bernapsu, dia melepaskan pinggulku dan kembali meremas2 ke 2 toketku bersamaan. Aku memutar pantatku sebagai variasi naik turun dan maju mundur, sepertinya ini membuat g spotku tergosok terus menerus oleh batang si om sehingga akhirnya aku yang menyerah duluan, "oooommmmm, inez nyampeeee.....", sambil menggigit bibir. tubuhku ambruk menimpa si om yang segera mendekapnya. Dia mencium lembut bibirku, "lemes ya say". Aku ngangguk. "tapi nikmat kan". "Banget om, om kok gak kluar2 si, gak enak ya maen ma inez". "Sebaliknya sayang, baru sekali ini aku ngerasain me mek seperet me mek kamu,, mana kedutannya kalo kamu klimax nikmat banget deh, aku emang lama baru kluar kalo maen sayang".


Dia mencium bibirku sambil mendorong pelan tubuhku kesamping sehingga batangnya tercabut dari lubang memekku. aku terkapar lemes kuliat batang besarnya yang masi keras berlumuran cairan putih yang berasal dari me mekku. Aku kagum gimana batangnya masih tegak perkasa sementara aku sudah terkapar gini, padahal umur si om dah kepala 4. Dia menyibak rambutku sehingga leherku ter expose, kemudian diciumi sambil dijilati perlahan. "Geli om", desahku sambil menatap wajah gantengnya, gak nampak aura capek diwajahnya, ruar binasa deh. Toketku dielus2 sambil teru menjilati leherku dan kemudian telingaku, dia berbisik, "aku sayang kamu", bahagianya.... Mendapat rangsangan di daerah leher dan telinga yang menjadi salah satu titik lemahku, gairahku pelan2 bangkit lagi. Kembali dia memberi kecupan mesra di keningku, perlahan turun ke bibir, leher dan berhenti di toketku yang diemut pentilnya pelan. "Geli om...", desahku sambil mengusapi rambutnya yang dah da ubannya. Sambil ngemut pentilku gantian, tangannya mengusap me mekku, kemudian menusukkan kedua jari kedalam me mekku sambil digesekkannya didalem. "Jangan pake jari om...", kataku sambil berusaha menarik tangannya dari me mekku.


Dia segera menaiki ku kembali dan mengarahkan batangnya ke me mekku, "kamu ngangkang say". Kemudian dia menancapkan kembali tiang pancangnya kedalam me mekku, sesek banget deh rasanya, aku mendesah merasakan me mekku jadi berdenyut menikmati masuknya batang besar itu kembali, makin lama makin dalem. Dengan tangan bertumpu ke kasur, dia menatap wajahku, aku terpejam menikmati sensainya terbenamnya tiang pancang itu dikit2 kedalam me memkku. Beberapa saat dia mendiamkan batangnya tertanam penuh dalam lubang memekku, dia terus saja memandangi wajahku, sementara aku meringis sembari menggigit bibirku menahan sensasi nikmat yang dia berikan. "Kok diem aja om". Dia ngerti maksudku dan segera menggenjotkan batangnya keluar masuk me mekku. "Nikmat banget say", katanya sembari mengenjot pelan. Dia mendekap erat tubuhku dan mengulum bibirku dengan mesra, pinggulnya naik turun mengatur ritme batangnya yang keluar masuk dalam lubang memekku yang penuh lendir kenikmatan. aku merespon ciumannya dengan saling bertukaran lidah untuk dihisap dan bibir untuk digigit lembut, enjotannya makin lama makin cepat. Dia menancapkan batangnya dalam2 di mem ekku berulang kali sampe mentok rasanya, ini membuat aku mendesah tanpa henti. Aku mengalungkan tanganku ke lehernya menikmati genjotan batangnya yang mengobrak abrik me mekku yang kerasa sempit buat batang segede itu. "Om, Inez dah mo nyampe lagi, bareng ya om...", desahku. Dia makin gencar mengenjotkan batangnya keluar masuk dengan cepat dan keras. tak berapa lama kemudian tubuhku menggelinjang dan aku menjerit, "Ahhhhh...om....Inez sayang om..", cairan kenikmatanku terasa hangat membasahi batangnya. "Sshhh ahhhh..bareng sayang...", erangnya sambil menancapkan batangnya dalem banget di me mekku dan , "Arrggghhh....ahhh...", terasa sekali krucil.netan dahsyat dari pejunya didalam me mekku. dia ngecretin pejunya dalam beberapa kali semburan, banyak banget deh muncratnya. Kerasa banget krucil.netan pejunya yang anget berulang2 didalem me mekku.


Setelah semuanya reda, dia mencium bibirku mesar dan lama sekali. "makasi ya say, nikmat banget deh maen ma kamu, masi ngantuk gak, kalo masi bobo ja lagi". aku hanya menggangguk lemes, baru ronde pertama ja dah selama itu dan bikin aku lemes banget, gimana kalo dia minta nambah. Dia mencabut batangnya dan terkapar disebelahku, aku gak memperhatikannya lagi karena kembali aku terlelap saking lemesnya. Aku terbangun ketika sinar matahari masuk menembus jendela yang kordennya gak tertutup, Dia senyum2 aja memandangi wajahku. "Bangun tidur aja dah camtik kamu say, aku jadi makan sayang deh ma kamu. Mandi sana, trus kita sarapan dibawah, jangan lama2, bentar lagi waktu sarapannya abis". Segera aku bangun, ke kamar mandi, pipis, sikat gigi kemudian mengguyur badanku dengan air dingin, seger sekali rasanya sehabis semalem digumuli si om abis2an. aku mengeramasi rambutku sekalian, bisnya rasanya lengekt, biar ada ac tapi kringeten juga dienjot trus2an gitu. Selesai mandi aku mengenakan pakean yang kemaren dibeliin si om, termasuk dalemannya. Pakean kotorku kumasukan aja ke kantong plastik buat laundry, ntar kucuci aja di kos. aku keluar dari kamar mandi, dia senyum2 ngeliatku dengan rambut masih basah dan kulap dengan anduk. "Seger ya say, kamu tu cantik banget deh. dah sisir rambutnya trus kita makan, dah laper kan". Memang si sekarang kerasa banget lapernya. Makan prasmanan di resto di bawah mah gak kaya sarapan, macem2 banget makanannya. karena laper aku makan banyak aja. dia tertawa, "masi ada makan siang sayang, makannya banyak banget si". "om si semalem bikin ienz lemes gitu, makanya kudu diisi enersinya lagi, bis ini pasti om minta lagi kan". "Kalo kamu cape ya gak usah deh, malming besok maen di rumahku aja ya". waduh, nambah ni, kebetulan cowokku blon pulang sabtu depan. "Gak enak om, ntar ketauan om inez gimana". "Tu mah gampang diaturnya, jumat malem aku jemput kamu di kos, kamu duduk dibelakang aja, ntar kalo dah masuk komplex kamu rebahan di jok blakang, kan gak kliatan dari luar kerna dah gelap. nanti mobil aku masukin ke garasi aja, gak di carport, baru kamu keluar, gimana". Buset deh, sabtu minggu ja dah segini lemes apalagi dati jumat malem, pasti dia mo terus2an ngegarap aku tu.    

2 komentar: